20100503

aku cinta kau satu malam,

Kadangkala.Kita tidak mahu suatu malam itu berakhir.Kita mahu malam itu terus menjadi malam itu. Terus. Tanpa belok dan henti.


"kau okay?" tanya Fiq pada aku.

"aku tak ada jawapan utk soalan kau"

"kenapa?"

"aku sedang cari hilangnya dimana."

"mari,aku hilangkan kau dari persoalan itu"

"tapi kau mahu bawak aku kemana?"

"nah, ambil ni"

"thanks, aku dah lama tak beli. duit tak ada" Lin senyum sedikit sambil hembus dunhill merah.

"aku paham.mama marah kau lagi?"

"bila masa dia tak pernah marah aku?" Fiq diam.

Kami berjalan.Menuju atas bukit tiga itu.Fiq kawan baik aku.Dia tahu aku sedih walau aku senyum selebar mana.

"Fiq,kenapa orang yang aku sayang tak layan aku mcm mana kau layan aku sekarang?"

"Mungkin mereka tak faham diri kau lagi"

"Tapi sampai bila?"

"Sampai kau give up"

Give up. Aku benci perkataan ini.Ah. Dunia , kenapa kau kejam pada aku?

Kami baring atas bukit.Dapangkan dada.Rasa semua masalah hilang. Fiq pegang tangan aku. Erat. Kami pandang atas.Aku nampak bintang. Banyak. Kalau boleh aku mahu kesana.Jauh dari semua.Jauh dari kekejaman dunia.

"Kau tahu lin, ada bintang di atas sana itu , sayang pada kita"

Lin termangu.

"Mana kau tahu?"

"Bintang itu menyorok. Kau saja tak nampak dia"

"Ya, mungkin orang yang aku sayang itu seperti bintang"

Menyorok dari aku.Mungkin mahu aku menunggu.

Kami tembak dua tiga keping gambar.Aku tersenyum juga malam itu.Fiq peluk aku erat. Dia tahu bila aku mahu menangis.Mengalir juga air mata betina aku malam itu.

"Aku sayang kau lin, jangan selalu sedih mcm ni"

"Bukan selalu aku gembira"

Menangis lah lin. Sampai kau penat.

Kami berjalan pulang. Sambil berjalan itu. Hujan membasahi bumi. Aku senyum. Fiq pun sama. Aku sayang hujan. Aku menari nari sama Fiq. Hanya Tuhan tahu. Betapa gembiranya kami. Hujan betul betul tolong aku. Tolonglah. Jangan hentikan malam ini. Aku sayang momen begini.
Tapi semuanya hanya satu malam.
Satu malam yang aku tak dapat ulang lagi.
Fiq sudah pergi.
Tinggalkan aku.
Aku rindu kau.
Semoga kau tenang disana ya fiq.

16 comments:

si.tangan.besi said...

kakjaja buat saye nanges :((

Jaja Lee said...

alala. chil chil. ni rekaan semata mata :P

EIJABEBEH said...

rekaan ke?

babi sedih gila :(

ps : comment diatas terpaksa di remove sbb bahasa melayu saya agak keling di situ lol

Jaja Lee said...

yea eija. tp ade sikit la tambah pengalaman sendiri :|

haha.
okay okay.

farrah said...

aku da baca dari malam tadi
try relate ngan kau.
macam ta caya je bukan cite kau.
tapi mmg sebak ah jiwa.
aku suka ni. :D

Jaja Lee said...

haha ade la sikit2 true story masuk dalam ni :|
:)

farrah said...

tang mana yang true?

Jaja Lee said...

haha. itu rahasia kerajaan penulis :)

esumi-lynn said...

it's a moment that most of us have felt and now it is missed.

tapi untung lin, dia ada fiq yang kenal dia luar dalam, walau tak lama. ada antara kita yang tak ada fiq pun dalam dunianya. lebih kasihan begitu. biar rasa bahagia, walau sekejap cuma. :')

Jaja Lee said...

yeah. like terriblely missed.

yang indah tu mmg susah nak dpt lynn.

Ikemal said...

maaf.

hati aku beku untuk rasa sedih. dalam sesetengah kes hati jadi tepu dengan kesedihan. chill!

xRaafikx said...

what a complicated love story. poor you.

Jaja Lee said...

haha tarahal weh.
tepu pulak?
okay.
chill!

Jaja Lee said...

raafix : haha. tak semua cite i. ade skit jee dalam tu :| hee :)

Anonymous said...

is this for real or not???? huhhhh...bole bsh la pipi!!! hehehee ') btw its gud text ')

aleh

Jaja Lee said...

some parts are real.some parts are not. boleh basah pipi?
eceh aleh! haha